Saturday, December 31, 2016

Terima Kasih 2016 :)

Bismillah..

Permulaan itu sederhana, sesederhana memulakan sesuatu yang baik dengan kalimah Basmalah.
(UBAH : Syed Alwi Alatas)

Assalamualaikum.

Selawat serta salam ke atas junjungan kita Rasulullah S.A.W dan para sahabat baginda.

Sejahterah ke atas para pembaca bellog Cik Sambal ini.
Terima kasih atas kelapangan masa.
Terima kasih atas keberanian mencemar pemikiran anda dengan sebuah bebelan.
Semoga bebelan ini bermanfaat dan membawa kebaikan.

Terima kasih Allah untuk tahun 2016.
Terima kasih untuk kesempatan usia.
Terima kasih untuk peluang bersama mama bapa.
Terima kasih untuk kebersamaan bersama keluarga.
Terima kasih untuk kekuatan menempuh jerih dan payah.
Terima kasih untuk semua kebahagiaan dan kesakitan yang terasa.

Gambar 2011. Sebahagian ada belum lahir. dan ada yang sudah pergi menghadap Ilahi :)

Alhamdulillah 2016 bakal melabuhkan tirainya.
dengan 2016,
Aku memulakan kehidupan seorang bekerjaya.
Aku mula dihimpit dengan tanggungjawab ke atas keluarga dan kerja.
Emosi di 2016 sukar difahami.
Pernah meletus lalu melarikan diri.
Lari supaya emosi tidak mengawal peribadi.
Tapi sampai bila boleh aku lari?
Tidak selamanya.

M&E Engr on action. Erm poyo sangat kan. Saya masih belajar.
#irzulaeha

2016
berhenti dengan sebuah pengharapan.
Lalu meredhakan ia pergi sambil memperbaiki diri.
Lalu ada yang datang membawa harapan. lalu berlalu pergi.
Semua ini dari Ilahi.
Aku terima.
Aku redha.
Kerana Aku hamba, aku layak diuji oleh-Nya

Cinta manusia itu hanya tipu daya jika tidak disandarkan pada yang memberi Cinta.


2016
Aku mula menjejaki bumi Ilahi
memberi peluang kepada diri menjelajah dan menghargai anugerah Rabbi.
Usia mencapai suku abad
Buat aku lebih menghargai setiap insan yang hadir dan pergi.
Hadirnya dan perginya sesorang pasti membawa ujian.

Terima Kasih buat sahabat-sahabat yang menemani perjalanan ini :)
Terima kasih untuk semua hikmah.
Doakan aku kuat untuk langkah seterusnya.
Semoga diri dapat terus memberi kebaikan.

Terima kasih 2016 :)

Wishlist Pulang Pangkor - Checked :)



Saturday, December 3, 2016

Rasa

Bismillah.
Dengan Nama Allah aku memula kata.

Assalamualaikum.
semoga setiap pengisian memberi manfaat kepada yang membaca.
itu tujuan asal blog ini dibuat.

Menginjak usia dewasa.
banyak perkara tidak digemari akan kunjung tiba.
Allah tidak membebankan kita dengan sesuatu yang kita tidak mampu.
Allah tahu.
Lalu Dia menguji.

Aku sendiri kurang pasti.
pengisian kali ini harus tentang apa.

(Cek buku kerja. tengok nota)
(buku nota bomba sudah dibuka, tapi lalu membelek lagu Fynn Jamal di Youtube)

Beberapa hari yang sudah, aku mendengar kompilasi lagu-lagu Fynn Jamal sambil membuat kerja.
Atas tugasan yang menggunung, aku jadi supersibuk menyiapkan tugasan.
Alhamdulillah, aku bersyukur di saat mendengarkan lagu2 Fynn Jamal, aku jadi bermuhasabah sambil melakukan kerja.

Aku tidak mengenali Fynn Jamal secara individu. Aku ada mendengar kisah tidak baik mengenai beliau. Bagi aku, kita manusia bukan malaikat. Pasti punya cela, pasti ada yang tidak suka. Jika sedar akan kesilapan yang kita lakukan, perbetulkan dan meminta maaflah pada yang tersakiti. Aku tidak tahu apa kak Fynn Jamal akan baca pengisian ini. Tapi aku berharap beliau akan terus memperbaiki diri dan berkarya atas jalan-Nya semoga terbuka hati2 dengan izin-Nya.

sudah tentang Fynn Jamal.

Aku mahu kongsi apa rasa setahun lalu dimana pada waktu itu juga aku giat melayan kompilasi lagu Fynn Jamal di telefonku menggunakan aplikasi Joox.

Setahun lalu, aku di Nilai. Awal Disember itu aku sudah ada seruan untuk balik ke kampung halaman. sudah bersedia untuk berhenti. Tika itu juga, perasaan ini seperti serabut. Hati perempuan.
Macam-macam difikirkan. Dari soal jodoh, soal menyara diri, keluarga semua bercampur aduk. Mendengar lagu2 Fynn Jamal sekurang-kurangnya membuat aku sedikit tenang dan sedikit membuka fikiran. Subhanallah.

Tahun lepas perasaan nya gelisah. Ragu bercampur rasa.
Tahun ini kerisauannya juga sama.
Tapi rasanya jadi berbeda.

Sungguh. Menangis untuk diimbau.
Apa aku cari yang sebetul-betulnya?
Jawapan itu ada pada diri.