Thursday, September 7, 2017

Kerana Allah

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Sesungguhnya aku menyuarakan rasa ini kerana Allah.


Tiada daya dan upaya ku melainkan dengan izin Allah.
Aku melakar kata agar bisa menjadi peringatan untuk diriku di masa depan.


Kerana Allah.
Iya kamu sedar? semua juga kita lakukan hakikatnya kerana Allah. sepatutnya kerana Allah..

Hari ini aku menyedari.
Bahawasanya aku sangat memerlukan Allah dalam setiap tindakan setiap gerak geriku.
Aku menghilang dan menjauh dari radar keimanan.
Melanggar larangan-Nya, mengundang murka-Nya.

Hari ini aku terasa sangat memerlukan Allah.
Sangat.
Kerana tiada daya dan upayaku melainkan dengan izin Allah.

Aku telah menzalimi diri
Aku telah melampaui batas

Kini aku sedar betapa aku memerlukan Allah.
Aku memerlukan Allah.

Kata-kata ini meluncur laju juga kerana Allah.
Tiada daya dan upayaku dengan izin Allah.

Ya Allah
Ya Allah
Ya Allah

Duhai diri. Baca ini.
Andai suatau hari engkau lupa bagaiaman rasanya saat diri sangat memerlukan Allah.

Harimu berlalu laju.
Tiada kau rasai, ianya berlalu begitu sahaja.
Tanpa ada apa-apa manfaat yang telah kau kerjakan.
Dirimu terasa kosong.
Kau merasa gembira dengan ketidak produktivitimu
Tetapi dalam masa yang sama kau bengang
Kerana sendiri tidak selesa dengan keadaan
Lalu kau merasa sekecil kecil perkara menjadi besar

Lalu dengan izin Allah
Tibanya hari ini
Hari yang mana kau tidak menambah produktivitimu
Tetapi kau sedar akan kebergantunganmu kepada Allah
Kau merasa masamu singkat
Kau merasa upayamu terbatas

Lalu dengan izin Allah
Asbab persekitaran kerjamu
Kau merasa kau memerlukan Allah
Memerlukan Allah untuk menolongmu
Untuk memberi kekuatan kepadamu

Lalu dengan izin Allah
betapa selama ini kau telah mengingkari-Nya
Lupa kepada-Nya
Menjauhi-Nya

Ingatlah diri
Hari ini kau telah kembali
kembali menyerahkan hatimu kepada Allah

Kau telah berjanji
Walau tidak terlafaz
Disini aku memetrai janji di hari

Aku berjanji untuk melakukan semuanya kerana Allah
Iya kerana Allah
Di setiap ingin dan impian ku semua kerana Allah.

Wahai jiwa yang mungkin sedang lupa diri.
Engkau telah berjanji yang sesungguhnya solatmu, ibadahmu, hidupmu dan matimu hanyalah untuk Allah.

Iya untuk Allah.

Lillahitaala.


Saturday, July 29, 2017

Feeling Miserable

Assalamualaikum buat pembaca dikasihi Allah.

Sudah lama tidak bersua di ruangan kata, meluah bicara yang aku tidak tahu siapa yang meluangkan masa untuk membaca.

Pada waktu yang biasanya, untuk aku memuntahkan kata disini, mesti ada perasaan/emosi yang seakan mahu menangis sebelum menulis. (ok so emotional) Tapi sekarang terasa hurtless. Mahu memuntah apa sahaja yang terjadi sama ada pada diri atau masyarakat umumnya.

Pertama.
Aku merasa kecewa pada diri. Aku tahu ini tidak sepatutnya. Kerana ia seperti kecewa dengan ketentuan Ilahi. Tapi siapa sih yang tidak pernah melalui saat ini? Saat yang kau amat merasa diri, seorang yang tidak selayaknya. Merasa diri yang paling tidak berguna.

Bila aku sedang merasa yang seperti diatas, aku akan mengeruhkan keadaan dengan mendengar lagu-lagu sedih, muzik-muzik emotional yang boleh melemaskan aku dalam kesedihan. Aku selalu rasa, untuk menulis sesuatu kandungan yang berguna sampai ke hati, penulis hendaklah mensucikan hati, membetulkan ibadat. Supaya apa yang ingin disampaikan, sampai.

Tapi ada juga rare condition yang mana aku mahu memuntahkan apa sahaja disaat hatiku seperti kosong dan kering kontang. Buat diriku di masa hadapan. Ambillah pelajaran.

Menjadi manusia tidak punya pendirian amatlah sukar. Sukar membuat pilihan kadang membawa kepada tindakan yang tidak disukai dan disesali. Tapi mudahnya, aku bisa menutup segala kegundahan dengan senyuman palsu yang pasti dapat mencarikan hati-hati yang melihat. Memang benar, orang yang kau lihat murah senyumannya, riang tawanya di khalayak ramai sebenarnya mempunyai sindrom kemurungan yang amat teruk bila mereka bersendiri.

Soalan kenapa aku diuji sebegini memang selayaknya dipersoalkan untuk setiap insan kan? Aku rasa di saat itulah imanmu diuji dan engkau akan memperoleh keimanan atau ketaqwaan yang semakin tinggi atau tidak. Semoga yang membaca ini imanmu meningkat saat diuji.

Ok sampai situ jak kisah aku yang sedang kecewa dengan diri sendiri. Doakan aku kembali kejalan yang lurus dan setiasa dikuatkan iman.

*********************************************************************************

Sedua hari ini Malaysia digemparkan dengan kisah seorang suami(artis) yang memukul isterinya (selebriti) yang masih dalam pantang bagi mempertahankan wanita(artis) lain.

ok tiba-tiba cerita pasal orang lain yang mana mereka artis. Tapi bukan sebab dorang artis aku mahu highlight.

Aku mahu berkongsi tentang besarnya impak gelombang sosmed (sosial media).

Aku boleh kira mengikuti perkembangan isu artises tu. (ok so funny) Tapi yang aku kesalkan di sini;

1) aku membuang masa sampai sakit tengkuk tengok hp membelek kisah retis ni. Tiba-tiba jadi detektif. Dari tidak mengenali siapa sampai aku kenal seluruh keluarga mereka.

2) sakit otak terjadi bila aku membaca harsh comments from daripada netizen tentang apa yang berlaku. Kita memang marah kepada pelaku dan kasihan kepada mangsa. Tapi aku terkejut dengan harsh comment yang dilemparkan. Memang apa yang suami dia buat tidak patut dan jika aku berada di tempat isterinya juga berasa marah yang amat. Tapi sosmed mengeruhkan keadaan. Terima kasih untuk kata-kata semangat kepada mangsa, tapi bagi yang memberikan harsh comments, kita akan diuji dengan apa yang kita kata dan tulis. Marilah mengawal diri dalam memberikan komentar supaya diri tidak sama dengan apa yang dibenci.

Sekian bebelan.



Wednesday, March 8, 2017

To Inspired

Dengan Nama Allah.

Assalamualaikum. Sejahterah ke atas semua kawan2 pembaca. 

Terima kasih sudi mampir dan meluangkan masa.

Alhamdulillah 1 Mac lepas saya sudahpun setahun bekerja di syarikat sekarang. (for my blog record)

Beberapa bulan ni terasa diri demotivated. Mungkin atas bermacam perkara yang terjadi. Benda yang datang tanpa kita minta, boleh pergi sesuka hatinya. Pedulikan. Itu juga ujian Allah. Aku redha.

Dalam setiap ujian mengajar kita untuk mengatasi ujian yang serupa. Hanya mampu kecewa sedikit masa dan berlapang dada selamanya.
Tidak layak bertanya "kenapa aku diuji" sedangkan memang kita hamba layak untuk diuji.

Dalam setiap ujian dilalui, semakin menyedarkan Allah itu ada dan sentiasa di sisi disaat kita meminta mahupun melupa. Sedih bila sedar diri semakin menjauhi. Syukur saat dikurniakan kesedihan itu.

Dalam beberapa minggu ini. Rajin sangat mendengar motivational video di youtube. Alkisahnya mahu mendapatkan pencetus semangat untuk berbuat lebih baik dalam semua perkara.

Baru setahun jagung bekerja, pengalaman yang ada masih belum seberapa. Aku mula bertanya pada diri soalan yang tidak sewajarnya.

Mungkin atas perkara-perkara yang terjadi dalam tempoh setahun ini, aku banyak merubah perancangan. Banyak memasang impian. 

Berkata tentang impian.

Lucu bila mengenangkan siapa aku sekarang dan apa yang aku mahu di masa lalu.
Sampai kini aku masih bertanya pada diri apa impian ku.
Jurutera bukan impian mahupun cita-cita ku.
Namun ini jalan yang Allah bagi. Aku mahu jalani ia sebaiknya.
Lebih baik berlapang dada dalam kebanyakan perkara daripada menyalahkan sesuatu diluar kekuasaaan kita.

Lucu bila diri sendiri selalu tertanya-tanya tentang apa sebenarnya diri ini mahu. Berpendidikan dan bekerjaya selalu menjadi keputusan akhir yang dimahukan semua orang. Namun adakah selepas bekerjaya semuanya akan berkahir?

Nyata sekali tidak. Bagi yang Muslim, kita ada akhirat. Dimana dunia sebagai ruang dan peluang untuk kita bercucuk tanam amal, di akhirat nantilah kita akan menuainya. Namun, ianya tidak mudah.
Kerna syurga itu bukan murah.

Dikecewakan manusia itu bukan pengakhiran, Dikecewakan berkali-kali untuk kita merasakan besarnya nikmat Allah untuk memberi kita rasa kecewa pada manusia, namun tidak sekali kecewa pada Pencipta. Kembali pada Allah itu nyata. Malu, lupa Allah di saat mudah. Ingat Allah di saat susah. Ingatilah Allah selalu. Dalam susah dan senangmu.

Lucu bila tadi merasa tida benda untuk dicerita. Namun sekarang tidak mahu berhenti memuntah kata.

Maafkan atas keterlompatan isu. Semoga ada kata2ku yang bisa memanfaatkanmu.