Friday, December 4, 2015

Learn a lesson.

Bismillah dan Assalamualaikum :)



Bila ada wifi dan tempat yang hanya aku sorang jak ada, nah situ la peluang untuk aku membebel dan post di bellog! (sini: SOAE, Engineering Complex KLIA). Participants lain semua lelaki, so dorang semua gi sembahyang Jumaat sekarang, 1:46pm.

Maka, bersedialah dengan bebelan Cik Sambal.

You know what, I am so fortunate to get into this SL1M programme. (sila google what is SL1M)
before graduating from Uni life, this is my first offer for a (partially/more like intern) job. At first place, aku ok jak dengan elaun money yang "boleh-bolehla" untuk survive for orang single macam aku. Aku fikir, inilah peluang yang aku ada untuk melibatkan diri dalam airport/aviation industry.

Ditempatkan di Jabatan Engineering dalam unit Passenger Boarding Bridge, (PBB). Kalau bapa dengan mama or macik2 tanya apa, aku cakap la terowong2 yang kita guna sebelum masuk kapal terbang. aha! 

ni lah dia Passenger Boarding Bridge.


A bit explanation about my company Malaysia Airport Holding Berhad, (MAHB) yang mana majoriti orang konpius dengan Malaysia Airlines. Aku hari tu, kalau tak datang open interview SL1M MAHB ni memang sampai sekarang aku nda tahu Airport dan Airlines tu beda!

Sooo, MAHB ni syarikat yang manage and control the operation of airport. Di bawah MAHB ni banyak la substitute, seperti MA (Sepang), Eraman, UTW and so on. So airport-airport yang anda pernah jejaki semua tu di bawah seliaan MAHB kecuali Aiport Senai Johor. Malaysia Airlines pulak, syarikat yang menguruskan penerbangan penumpang, take care of the aircraft, cabin crew (peramugari dan gara) pun dari Airlines dan lain-lain selain pengurusan airport. So Malaysia Airlines and other airlines tu our customer la. 

Sebab bila aku post gambar dengan aircraft, I didnt even touch it! ahahha. Sebab my unit is only to take care of the PBB lorh. So what I'm doing sepanjang training is to assist Executive Engineer-Operation to plan and manage KSS PBB KLAS Operator. ouh ya, that PBB was operate by KLAS.

ha ni tugas operator, untuk menggerakkan PBB tu.

Another company pulak. Engineer and technician from MA (Sepang). So this KSS (training program) is conduct weekly.Yang mana dalam KSS ni la operator tu akan diingatkan semula tentang major components dalam PBB, safety dan lain-lain yang berkenaan dalam tugasan harian dorang. So aku setiap minggu kena prepare for the training. Kerja nak prepair tu sehari pun siap sebenarnya. So another work yang aku kena buat more kepada documentation! Itu rahsia. ahahah.

Ni selepas Autonomous inspection. Abg Tech tu offer diri ambilkan gambar :p

I'm going to site for the first time to learn about the PBB itself. 
Belajar dan tengok sendiri all the components. Ada hari tu, aku pegi buat Autonomous Inspection. yang mana inspection ni dibuat oleh Technician yang kerja shift. Inspection visually jak. Another inspection is daily inspection. Ni aku nda sempat buat, sebab technician yang bawa aku tu pening sampai naik ambulance lepas bawak aku pegi site. Rupanya kena tekanan darah tinggi! Not my fault ok.

Aku memang banyak berterima kasih la dengan technician-technician sini sebab banyak mengajar aku technically. Alhamdulillah semua baik2 ok. Sebab majoriti colleagues aku sini semua pangkat bapa aku. Sebab anak2 dorang sebaya aku. So most of them treat me like their daughter and sister.

My real supervisor(lepas ni tulis Bos) is the Manager for our Unit. Kira tinggi pangkatnya dan sibuk kerjanya. So my bos letakkan aku pada seorang PIC, the Executive Engineer la. Yang ni aku panggil Encik S. ok my bebelan is not about them ok. this bebelan is about what I learnt from them.

First what I learnt from my bos. He is my panel from the open interview di Putrajaya. He smiled when he see me again dan aku smile baliklah. Because he chose me! He is one of the reason why I do love and keep my spirit high to do the work. Aku rasa dia nampak the quality in me so he put me under his unit. Alhamdulillah. Be a bos I know semua orang mahu kan. Tapi what you really need to have is a leadership. My bos ni mudah tersenyum orangnya dan humble. Info yang aku dapat dari other staff is our bos start dari bawah! Maksudnya sebelum ni dia technician. After he further his study, then he manage to naik pangkat and become the manager! Semoga bos murah rezeki hendaknya.

Dan normal la kalau kita ada dengar keluhan-keluhan dalam office kan.

Ada yang berkongsi dengan aku, tentang level Engineer dan Technician di Malaysia. He said, golongan technician di Malaysia tidak diiktiraf kerjanya sehingga mereka digolongkan dalam kelas kedua. Padahal mereka ni berpengalaman! Dia cakap macam tu sebab diploma holder tak boleh naik pangkat lagi tinggi daripada degree holder. Aku layankan je la abg tu sharing dengan aku. Konklusi yang aku dapat buat, "abang sambung la belajar ke peringkat ijazah supaya boleh jadi macam bos".

Dan another thing, fresh graduate (yang takda diploma macam aku) kenaaaa sangat keep humble dan keep learning from others. Technician sini semua pandang dan anggap aku ni bakal jadi bos dorang kemudian hari nanti. Padahal I have nothing(experience), thats why I keep following and learning from them. Wei jangan nak bangga sangat la bila ko ada degree tapi takda experience, ha! dannnn jangan la nak down bila ko tak ada experience. This is when real life begin. We enough with study, get scroll and graduated. Now, keep learning and find experience to be a better you in the future!

Aku bebel semua ni untuk peringatan diri sendiri jugak la. ok. kita belajar sama2.

Ha ni lah dia bila start membebel aku memang susah berhenti. Aku bebel kat sini pun dah panjang, would you imagine if you see me? beware!

I think sampai ni would be enough. Sebab dorang dah balik dari sembahyang Jumaat. so my idea dah lari sebab dia malu bila ramai oang.

Mengambil pengajaran itu bukan dari sekolah, matrikulasi, politeknik ataupun universiti sahaja.
Kita boleh mengambil pelajaran jugak dari apa yang kita dengar, lihat dan rasa.
Itulah kenapa kita dikurniakan akal.
Untuk berfikir.

Selamat berfikir dan menyumbang untuk ummah.

:)

Tuesday, November 17, 2015

Cakap Banyak-Banyaaakkkkk.

Bismillah aku memula kata.

Bukan Cik Sambal sudah kurang membebel di bellog, tetapi kekangan iman menegahku mengarang menyampaikan rasa yang diharapkan bermanfaat.

Alhamdulillah, meski dengan pemergian abang seperti meragut segala kegembiraan dalam hidupku, aku kini redha dengan berjalannya masa.

Setiap yang hidup pasti merasai mati, dan abang sudah pergi menemui Ilahi. Tinggal kami disini, meneruskan saki baki kehidupan sambil mendoakan kesejahteraannya disana.

Abang, terlalu banyak ingin ku sampaikan. Hari ini, 17 Oktober. Aku tidak pernah sehari pun melupakanmu. Aku kini tidak lagi sedih akan pemergianmu. Tapi aku sayu masih tidak mengambil pengajaran disitu.

Aku, mahu kembali kepada-Nya seperti abang juga telah pergi. Tapi aku mahu kembali dalam keadaan redhaNya bersamaku. Redha mama bapa bersama ku. Redha abang kakak bersama ku. Serta redha semua orang yang mengenaliku.

Dan sebelum pemergian itu, aku mahu benar-benar kembali kepada Pencipta kita, Allah.
Bang, Alhamdulillah adek mu ni habis belajar suda. Kau memang mau sangat kan datang hari konvokesyen ku? Aku redha kau nda bersama kami. Aku gembira buat bapa, abang, kakak Wada dan Bina yang sama-sama hadir meraikan aku.

Bang, pemergianmu kini hampir 8 bulan. Padahal aku merasa kau di Sabah baik-baik saja. Kerja macam biasa. Walhal hakikat kau telah tiada. InsyaAllah, ingatan ini untuk aku selalu ingat akan kebaikan dan tanggjungjawab mu kepada ku bang.


Pernah ka rasa lelah? Penat dengan perjalanan.
Bukan penat pulang kerja. Bukan lelah menadah buku.

Tapi penat tu datang sebab jiwa mu resah. Kosong kering kontang. Rupanya tiada Dia di hatimu.

Pernah?

Jika pernah,
Alhamdulillah. Hatimu mahu kan Dia.

Jika tidak pernah,
Astaghfrullah. Re-check semula hatimu.

Carimu hatimu dimana dia. Kerna dia juga rindukan TuhanNya.
Kedua situasi itu memerlukan kau memperbaiki hatimu.
Hatimu yang rosak!
Lalu kau bertanya, bagaimana hati ini bisa rosak?
Tepuk dada tanya iman.


Kita diuji ssesuai dengan kemampuan kita.
Meski terkadang kita merasa ianya ujian yang terlalu berat. Terlalu merosak perjalanan hidupmu, yakin dan percayalah. Allah menunggumu dengan taubatmu.
Cukuplah dengan segala maksiat yang kau lakukan. Hulurkan tangan mu dan berpautlah dengan tali Allah yang selama ini kau lepaskan.

Aku.
Bersyukur ditemukan dengan ‘keluarga’ itu di university. Meski lari dari jalan istiqamah, aku sampai sekarang masih dalam lingkungan mereka. Allahu Allah. Alhamdulillah.
Terima kasih Allah.

Meski aku banyak berdosa kepada-Mu, Engkau masih mengasihani aku dengan menutup aibku. Menjadikan aku golongan terpilih itu. Semoga aku bisa kembali kepangkuan-Mu dalam keredhaan-Mu.


Aku suka menjadi diri ku yang dulu.

Tapi apa mahu diungkit masa lalu, bila aku yang sekarang perlu perbaiki diri untuk hari mendatang!

Aku malu, dengan topeng kebaikan ini semua melihat ku ‘baik’ walhal tidak.
Kalian, percayalah. Aku bukan baik. Tapi aku sedang berusaha menjadi baik.

Alhamdulillah, andai aku bisa menjadi inspirasi.
Alhamdulillah, andai aku bisa melakukan kerja dengan baik.
Alhamdulillah, andai aku bisa menghilangkan kekusutan dan keduakaanmu.
Alhamdulillah andai aku menjawab semua persoalan kamu.
Sesungguhnya, semua itu,
La haw laa wa laa quwwata illa billah.

Sungguh!
Tiada daya dan kekuatanku untuk melakukan semua itu tanpa izin-Nya.
Apa tujuan ku melakar kata dan rasa disini?
Aku mahu yang membaca dapat mengambil secebis pengajaran dari perkongsian ini.
Meski bukan semua, sikit pun jadilah.


Aku,
seorang Meatul Humairah. Bukan nama sebenar.
Senyuman memang tidak lekang menjadi perhiasan wajahku.
Agar dengan senyuman itu, aku bisa menyenyumkan hati orang lain. (bukan mengulam).


Aku mahu berkongsi al-kisah dua Nadia.

Seorang Nadia, sahabatku fil dunya wa akhirah isyaAllah.
Aku panggil dia enti.
Alhamdulillah dengan persahabatan dengannya. Banyak aku belajar darinya. Dia selalu kagum dan teruja dengan semangat yang aku ada. Sebaliknya, aku juga mengaguminya dari sisi kematangannya dalam setiap perkara. Dia menyentak aku soal amanah dan jodoh.
Aku yang happy go lucky ini memang memandang setiap perkara itu, “rilek-rilek jak. Kita kupi-kupi dulu.” Hakikatnya pada seorang Nadia Mujahidah, dia sangat memngambil berat atas sekecil-kecil perkara.
Aku diuji. Dan dia juga diuji.
Aku mengumpul semangat saat berjumpa dia,
Dia juga beroleh manfaat bersua muka dengan aku, insyaAllah.
Aku berdoa, semoga Enti menghabiskan pengajian dan selamat melahirkan zuriat.
Terima kasih enti untuk semuanya.

Nadia kedua,
aku mengenalinya di program AA.
Aku perasan akan kehadirannya di program itu.
Sebab dia nampak pendiam dan ‘nerd’.
Kami menjalani program soft-skill dua minggu di Residence Hotel, UNITEN.
Pada Jumaat itu, hari terakhir kami di UNITEN.
Dia datang kepadaku dan berbicara kepadaku.
“I am inspired by you”.

Allah. Terasa bergoncang hatiku. Bukan bangga menjadi inspirasi, tetapi aku sedih sebab aku tahu siapa aku. Dan andai sahaja Nadia mengetahui siapa aku, mesti aku tidak layak menjadi inspirasinya.

Namun, segala pujian hanya untuk Allah.
Aku memang pernah berhasrat, agar dalam setiap percakapan dan tindakanku bisa menjadi pedoman dan ikutan orang ramai. *yang baik-baik jak. Jahat jangan ikut.*
_____________________________________________________________________

Kamu tahu?

Aku yang hari ini bukan aku yang hari lepas. Dan hari ini aku tahu dan percaya, hidup kita ini bagai roda. Kadang diatas kadang dibawah. Semangat itu ada turun naiknya. Iman itu juga bagai graph sinusoidal. Perlu ada turun dan naik untuk melengkapkan satu cycle.
Kamu, percayalah. Untuk setiap senyumanku yang terukir, setiap tawaku yang terhilai.
Ada bermacam-macam kesusahan, ujian dan kelalaian di belakangnya.

Kamu, tidak salah untuk berkongsi kesusahan, kemarahan atau cacian di media social terutamanya. Tapi kamu tahu siapa yang terluka dan terhiris hatinya dek perbuatan kita?

Aku memang kaki, raja, hantu semualah tentang media social terutamanya FaceBook. Aku sampai sekarang, mencari titik bosan dengan FB. Tapi tidak ku temui. Aku, suka dengan FB. Aku suka berkongsi kata-kata baik penuh inspirasi dekat FB. Post-post tersebut, bukan semata untuk orang lain. Melainkan untuk peringatanku sendiri.

Buat kamu pula.

Yang hadir dalam hidupku tapi selalu mengeluh.
Aku tahu, hidup ini bukan mudah. Jalani saja!
Kamu tahu apa kamu dapat dengan setiap keluhan?
Jerih dan payah. Berat hati dan kecewa untuk setiap hari yang dijalani jika kamu terusan mengeluh!

Aku kadang tindak punya kekuatan untuk menegur kamu agar tidak mengeluh. Kerana aku juga kadang mengeluh.

Jika selepas ini, aku pesan kepadamu agar tidak mengeluh,
Maka kamu juga wajib menasihatiku semula agar menghindari keluh kesah.

Buat aku.
Meminta maaf lah atas semua keterlanjuran kata!
Meminta maaf lah atas semua Kehilafan dalam pergaulan!
Berusahalah melunasi segala hutang!
Berbaktilah kepada yang hak!
Memberi la kepada siapa saja mengikut syariat!
Dan paling penting,
KEMBALILAH KEPADA-NYA.
DIA MERINDUKANMU.
MENANTI TAUBATMU.

Lahawla wa laa quwwata illa billah.
Doakan aku semoga dipermudah kembali ke jalan-Nya dan sentiasa melaksanakan suruhan-Nya serta kuat dalam melawan nafsu untuk tidak melanggar perintah-Nya lagi.

Kamu. Sesiapapun kamu yang membaca bebelan ini,
Allah menguji hamba-Nya tanda sayang.
Ibu bapa di kejauhan merindukan kita. Telefon mereka!
Ada yang terasa hati dengan kita, meminta maaf lah!
Ada yang mungkin tidak sedar kesalahannya pada kita, memaafkanlah!
Bersyukur lah dengan setiap nikmat yang kamu ada. Jangan dikesali dengan benda yang tiada!

Dunia ini memang dicipta untuk kita merasa kesusahan bagi yang beriman dan bertakwa!
Jika kamu merasa senang dengan dunia, berpalinglah dari dunia!
Kita milik Allah. Dunia ini milik Allah!
Genggamlah dunia itu di tanganmu, jangan kau semat ia dihatimu.

Akhirnya.
Allah, berikan aku petunjukmu atas segala urusan duniaku untuk persediaan akhiratku.

Amin.
Cik Sambal Membebel.
12:33AM
18 Oktober 2015.










Thursday, April 2, 2015

Abang

Bismillah.

Assalamualaikum.

Hari Pertama bersama GST.  Ada yang menyambutnya dengan sindiran seolah seronok meraikannya, tetapi tetap pedih membayar bil yang ada. 

Bagi aku, bukan tidak mahu mempersoal, tapi persetankan. Kerna inilah hasil undian dari anda. Bukan marah kerna aku pembangkang. Tapi kerana ada tangan-tangan yang tidak mahu memberi peluang untuk kita bersama-sama merubah lanskap politik dan ekonomi Malaysia. Setelah apa yang kau lihat dan rasakan daripada regim sekarang ini, kau masih kata kita harus bersyukur kerna Malaysia sudah aman. Kau bisa berkata demikian. Kerna keluarga kau punya wang banyak. Bisa kau gunakan untuk makan semewahnya. Pakai secantiknya. Berjalan sesukanya. Bukannya aku tidak mahu begitu. Tapi aku tidak mampu. Walau kadang terlupa diri disaat terpegang duit walau hanya RM 50.00.

Tapi. Post penghapus habuk blog ini bukan pada isu GST.

Tetapi post kali ini untuk mengingatkan aku kepada seorang insan.
Insan yang menyayangi aku apa adanya.
Menyekolahkan aku dengan kemampuannya.
Menasihati aku dengan tegurannya.
Insan itu abangku, Mohd Ali Bin Sundiwa.

Hari ini, 1 April, bersamaan hari ke 4 abang tidak bersama kami sekeluarga.
Perginya membawa kejutan kepada semua.
Hanya kerana demam pada awalnya, menjalani rawatan ke klinik sebanyak dua kali sehingga menjadi semakin teruk dan dihantar ke hospital, dimasukkan air sehingga diberi bantuan pernafasan dari wad biasa ke bahagian ICU sehingga abang pergi. Pergi meninggalkan kami untuk selamanya. Semuanya berlaku dengan pantas.

Alhamdulillah.
Aku sempat untuk terbang balik menemuinya.
Tetapi tidak lagi bertatapan mata berkongsi kata dan semangat.
Kerana tika itu abang tidak sedarkan diri dek ubat tidur yang diberikan.
Aku hanya sempat berbisik ke telinganya.
"Abang, mea ni. Aku sudah sampai"
"Abang kuat ya", sambil ku mengusap bahunya yang panas mencecah 39.1 degree.

Petang Sabtu itu, 28 Mac 2015. Dr yang merawat abang memanggil kami ahli keluarganya yang terdekat. Memberitahu, bahawa. Jantung abang kini sudah tidak berdegup. Mereka dalam rawatan, dan sedang mencuba membuat tekanan kepada jantung abang. Dr kata lagi, "kami akan cuba dalam 30 minit ini, harap keluarga boleh bersedia dengan apa juga keadaan dan kami memang akan berusaha sedaya upaya." Mama longlai mendengarkannya. 

Aku cuba untuk menahan diri daripada meneteskan air mata. Agar mama tidak lihat aku menangis, agar mama bisa kuat. Tapi aku tidak terdaya, melihat mama terjelupuk di ruangan menunggu. Menangisi keadaan abang. Aku dan kakak disamping mama, cuba untuk menenangkan mama. Sambil mata berlinangan air mata, sambil tangan mengusap belakang mama. "Mak, istighfar mak" ulang kami berkali-kali.

Dalam fikiran aku ketika itu, aku harus kuat. Aku harus berfikiran positif bahawa abang masih ada harapan 30 minit itu. 

Kami dipanggil buat kali keduanya oleh Dr yang merawat abang. Keadaannya masih sama. Mereka memberi kami masa 10 minit untuk menantikan keputusan akhir. Dr kata, "jika dia boleh sedar selepas tekanan yang dikenakan, dia mungkin akan begitu seumur hidup atau terus tiada".

Keadaan mama dan kami sekeluarga masih sama seperti sebelumnya. Risau, bersedih dengan keadaan abang. 

Panggilan ketiga, Dr memberitahu mereka sudah mencuba sedaya upaya. Selepas beberapa tekanan diberikan pada jantung abang selama sejam lebih, namun tiada respon. Abang sudah tiada. Tiada.

Mama kelihatan sugul. Bapa dan abang sulung sentiasa tenang. Kakak dan aku cuba menerima kenyataan. Pakcik sempat berpesan tika itu, "Kita dibenarkan bersedih dan menangis, tetapi tidak sampai meraung dan meratap". 

Sebaik melangkah keluar daripada bilik ICU, kedengaran tangisan saudara mara lainnya. Aku tidak tertahan. Tumpah sederasnya air mata.

Malam itu, aku naik van jenazah menghantar jenazah abang balik kerumah. Sambil sentiasa memegang bahagian siku dan tangan abang, "Abang, kita pulang ya", dalam hati ku berkata. 

Alhamdulillah, urusan pengkebumian abang dipermudahkan hingga ke akhirnya. 

Aku terima pemergian abang kerana ini kehendak-Nya.
Aku terima ketiadaan abang kerana ini terbaik buatnya.

Abangku.
Yang mengajari aku untuk menutup aurat.
Yang memberitahuku bahawa rambutku itu aurat.
Yang menegurku bahawa tanganku juga aurat.
Teguran demi teguran daripadanya membuatkan aku berusaha untuk menutup aurat sebaiknya.

Abangku, seorang anak yang sangat kesah akan keadaan mama dan bapa kami.
Sangat menjaga makan minum dan sekolah ku.
Sangat menghormati dan melayani orang tua.
Sangat ringan tulang membantu sini sana.
Sangat peramah dengan ahli keluarga mahupun bukan.
Meski abang tegas, senyumannya bisa mencairkan suasana yang tegang.

Mereka kata, orang baik selalu awal diambil Tuhan. Ya aku yakin itu. Lalu aku befikir sejenak. Aku belum baik, lalu Allah bagi aku masa dan peluang untuk bertaubat dan jadi baik. Dalam keadaan bersedia atau tidak, kita tetap akan meninggalkan atau ditinggalkan.

Dengan pemergian abang membuatkan aku ingin berpesan kepada diri.
Hargai orang yang menyayangi kita.
Selalu minta maaf atas kekhilafan diri kita kepadanya. 
Sayangi orang yang sedia ada menyayangi kita.
Pengharapan dan pergantungan itu hanya pada Allah.


"Dan bahawa sesungguhnya, Dialah yang menyebabkan (seseorang itu bergembira) tertawa, dan menyebabkan (seseorang itu berdukacita) menangis. Dan bahawa sesungguhnya, Dialah yang mematikan dan menghidupkan." 
(Surah An-Najm: 43-44)

Diagnosis terakhir abang ialah Septic Shock and Multiorgan Failure. 6.10PM, 28 Mac 2015. Hospital Duchess Of Kent, Sandakan.







Post ini bukan untuk meratap atau menagih simpati. Cukup untuk menjadi peringatan bersama.