Monday, December 30, 2013

Nota kena ingat sampai mati kepada besday gurl.

Bismillah dan assalamualaikum.

Aiseh panjang gilak tajuk kan. ya hari ni besday Cik Sambal. claps-claps. erk.
hadiah mano? tiada nda pa.
Cukup ingat daku dalam doamu. eceh.

Tadi kan. konon sempena hari besday, mau la Cik Sambal tukaq "hiasan" dekat bellog ni. Tapi nda sedap mata Cik Sambal memandang. tetap suka dan selesa dengan background bebunga dan warna-warna ni. Nampak ceria gitu lorh.

Jadinya. Apa isi pot-pet yang Cik Sambal mau sampaikan?

Mestilah berkenaan Hari Kejadian Cik Sambal yang ke-2++ :p

Alhamdulillah. Sudah meningkat rupanya usiaku ya. Ajal kian mendekat. tapi iman dan amal nda bertingkat-tingkat. Astaghfirullah. Wajib ku akui. Dalam peningkatan usia ini, macam-macam berlaku. Lumrah hidup begitu la kan. Selagi hidup, selagi itu akan diuji.

Tadi konon tidur awal sebab mahu "mencepatkan" tarikh hari ni. Menanti ucapan-ucapan besday kawan-kawan di FB. eceh. macam artis siap reply laju lagi bha. ahahah. (nampak sangat keratuan fb disitu)

Dan bila bangun, menuju ke "meja belajar" ada sebuah buku. Hadiah seseorang. Yah buku yang kunanti-nantikan. Alhamdulillah. Tapi mau diceritakan disini, I'm so touched dengan pemberian buku tu. Mungkin sebab keikhlasan si pemberi yang benar-benar menyayangi dan mencintaiku. Aiseh, kalo "si pemberi" baca mesti melting punya. kui-kui.

Dan. Atas ketacingan itu. Hati ku jadi luluh.
Rupanya ada yang menyayangiku. Ya..ini belas kasih dan sayang dari Allah sebenarnya. disalurkan melalui orang sekeliling. Aku sudah lama tidak merasa disayang dan dicintai oleh teman-teman sekeliling. Bukan kerana mereka berhenti menyayangiku. Tetapi aku yang kian menjauh.

Semester ini. Di atas ketidak hadiran seseorang itu. Buat aku jadi sepi. Iya la. Kalau dia ada, Dia selalu menemaniku di fakulti. Tapi ada semenjak tu. Aku menjadi menjauh. Menjauh dengan semua orang baik-baik dan semestinya menjauh dengan kebaikan. Suka untuk aku ingatkan. Jangan menilai seseorang melalui pakaiannya, kerna aku sedar aku bukan baik melainkan Allah yang tutup aib.

Allah. Malu sekali aku dengan-Mu.
Aku berdosa. Aku berterusan mengkhianati-Mu.
tapi aku berterusan diberi nikmat. berterusan dikurniai orang yang menyayangi.
Aku malu ya Allah.
Aku sering kalah dengan nafsu. Sekejap ku taubat. tapi lepas tu aku berbuat lagi.

sudah banyak kali percubaan dibuat untuk membebel sebenarnya. tapi itulah. cuba untuk menipu diri. yalah. bellog ni aku mahu ianya bermanfaat. tapi maaf atas luahan rasa yang membuat penziarah merasa rimas. bukan mahu di beri simpati melainkan untuk dinasihati.

Pagi 30 Disember ini mahuku muntahkan segalanya.

Aku bukan diriku lagi.

Menjadi seseorang yang bukan diri kita memang payah. Sangat payah, Memenatkan. Kerna memerlukan lakonan. Aku mahu jadi baik. Bersama orang-orang baik. Membuat benda-benda baik. Yah ada sikap ku juga yang tidak baik. Memang masalah yang aku hadapi semenjak sekolah menengah lagi. Terlalu "peramah". Di realiti atau alam maya memang keramahan yang tidak dinafikan. Bukan ni jak sikap nda baik tu. Banyak lagi. cuma mau highlightkan yang ini. Tuhan. Aku penat berpura-pura lagi. Aku tahu masih ada "tali-Mu" untuk ku berpaut. Masih ada tangan-tangan yang sudi menarikku tika ku menjauh. Tapi aku terhalang. terhalang dengan dosa-dosa yang ku berbuat. Aku dalam sedar melakukannya tapi kalah dengan nafsu. Allah. Aku mahu hari ini menjadi pemula segalanya semula. Kuatkan aku untuk merubah diri ini kepada lebih baik. Aku mahu jadi anak solehah, sahabat baik dan pelajar yang cemerlang. Tang pelajar cemerlang tu memang susah ok. sebab bidang ni memang aku sudah mind-set nda suka nda minat. tapi aku pi apply. ahhaha. sangat kebijakan di situ. Boleh ka agaknya untukku "apply" kepada penaja ku untuk mengundur diri dari bidang ini. Nda berani ku bersuara menyatakan hasrat. Sudah terluka hati mereka. Teganya aku mahu menyakiti dorang lagi kan. Tapi aku harus bagaimana. Ya teruskan. Walau dalam paksa?
Allah. aku serabut. otakku mau pecah. memikirkan semua masalah. cuba ku lari darinya nda boleh. semakin sesak. semakin menyesakkan dada. wuuuu...

Akal berfikir. ni semua salah itu. salah ini. walau hakikatnya salah sendiri. Sendiri nda jaga amal fardhi. jadinya diri nda kuat. lemah. longlai dengan ujian. Padahal semua akan baik-baik jak pun selagi mahu bersangka baik dengan Allah.

Mau bebel apa lagi. itu jak. sudah tepu. terima kasih sudi baca. lain kali baca entry lain lagi :)



Tuesday, December 10, 2013

Terlupa atau sengaja melupakan.

Bismillah dan Assalamualaikum.

Kaddeng-kaddeng, nda tahulah adakah ini diriku yang sebenar disaat mencoretkan kata di bellog ni.
Sebab post-post lama yang aku baca, macam nda menggambarkan diri aku yang sekarang.
"Ouh aku dulu macam ni, macam tu"....sooob-sooob-soob.

Kembali membebel di bellog Cik Sambal ni buat terfikir balik, apa motif aku mewujudkan bellog ni?
Saja-saja? Menagih simpati? Berkongsi rasa yang sepatutnya rahsia?
Setahu aku, jawapan paling tepatnya, agar bellog aku ini bisa bermanfaat kepada orang lain.
Manfaat tang mana, kena baca la dulu.

Manusia tu mudah lupa kan?
Dan mahkluk pelupa tu CIK SAMBAL la.
yalah. Selalu lupa apa tujuan hidup dekat dunia ni. Selalu lupa dunia ni persinggahan rupanya. Selalu lupa jugak apa tujuan ngaji tinggi-tinggi sampai Uni ni. Well, Cik Sambal since masuk Uni ni macam buat tak endah jak bab ngaji ni. Tak patots kan? Ish apa nak jadi. Dan sebenarnya, Cik Sambal memang pelupa baaaaaaannnnyyaaaaakkk perkara. Sorry.

Tu la penting nya hidup/bersama/berteman dengan orang-orang baik. Dah tahu diri tu compang camping sana sini, kena perlu mejauh Cik Sambal? Sedarlah diri yang pelupa, kita perlukan sahabat/kawan/temen yang bisa menasihati kita dalam ingat lagilah masa lalai kan. Melatah tika ditegur tu perkara biasa kan? Sampai orang cakap baik-baik pun boleh marah? kena re-check IMAN la jawabnya Cik Sambal oiiii.

Lepas tu, semalam I'm going sooooo down because of the masalah HATI.
Lepas tu awal pagi ni kena nasihat Alhamdulillah. Selalu tak mau baca jak apa orang tu nasihat, tapi lepas baca jadi lega. Faktor ilmu dia botingkek-tingkek kot so aku boleh terima? heh.

Bebelan beliau seperti berikut;

"Jika tidak mampu jangan dipaksa..cuma sekadar berpesan..Di bumi mana pun kita berpijak, di bidang apa pun yang ingin kita ceburi..cabaran utamanya bukanlah bidang atau tempat (suasana).. Cabaran utamanya adalah diri sendiri.. Bealajar dalam istana sekalipun, bukanlah jaminan untuk seseorang itu berjaya.. Diri kitalah pencorak kejayaan itu..walau belajar di pondok buruk sekalipun bercahayakan pelita minyak yang dah usang. Pondok @ universiti bukanlah soal utama.. Kenali diri dan potensi diri itu perlu dalam merangka hala tuju dunia wal akhirat..

Bina Jati Diri- Teguhkan/tetapkan pendirian di saluran mana yang bisa kita jadikan medan untuk berbakti pada ummah..dan mengembaralah berteraskan ilmu dan bimbingan guru..bukan ikut suka hati.. Segalanya harus bermula dengan sebuah kata putus.. hidup sememang harus membuat pilihan, buat sedikit tapi konsisten itu lebih baik daripada mengejar banyak perkara tapi sekerat2..

Jika bersungguh, Allah pasti bukakan Jalan..Inshaa Allah. UTeM,,selagi mampu bertahan teruskan..habiskan apa yang telah dimulakan. Hujungnya nanti ada sinar kemanisannya.."

Terima kasih daun keladi atas nasihat tersebut. Memang selalu sentap bak hang kalo beliau cakap. Kunikalkan di hamparan bellog ni supaya bisa ku baca selalu dan orang lain pun baca selalu kalo mauuuu.

Lepas tu pulak, terbaca pesanan ayahanda Man.

Wahai anakku,Di dalam hadis Bukhari pernah menyebut Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang dikehendaki oleh Allah kebajikan baginya ditimpakan penderitaan ke atasnya.”Ayat ini menerangkan bahawa musibah yang ditimpakan ke atas orang yang beriman akan meningkatkan darjatnya di sisi Allah atau menghapuskan dosanya jika dia menghadapinya dengan redha dan sabar.Oleh itu, wahai anak kesayanganku, kamu hendaklah bersabar ketika menghadapi penderitaan yang menimpa kamu satu hari nanti kerana setiap penderitaan itu akan diberikan ganjaran oleh Allah apabila dihadapi dengan kesabaran.Senyum.


Tapikan, Cik Sambal nda mampu senyum dengan apa yang tertimpa. Astaghfirullah. Siapa la kita kan untuk menidakkan takdir Allah. Cuba untuk bersangka baik. Membuat sesuatu kerana Allah, insyaAllah Allah pun dah sediakan sesuatu yang ohsem daebak untuk kita kan? Tapi mahukah kita? Aiyok.

Tepuk dada tanya iman. Apa sebenarnya keperluan sekarang yang dapat membantu ummah? Bukan untuk diri semata.
Pesanan terakhir, Cik Sambal...Please la berubah diritu untuk orang lain, bukan tunggu orang lain berubah untuk diri kita.

Sekian :(



Sunday, December 1, 2013

Buat hati ku yang terluka dan terlupa.

Bismillah dan assalamualaikum. Ni dicopy dari folder lama yang berhabuk. selamat membaca. :)

Tidak tahu apakah luahan ini.... Di persimpangan itu terhuyung-hayang, cuba aku gapai pangkal emosi ku yang berkancah dalam detik konflik diri ini. Cuba aku bersikap rasional merungkai satu persatu agar dapat ku simpulkan seadanya jasad kerdilku ini dalam penghambaan kepadaNYA. Kerana aku sedar, sesuatu yang berlaku mungkin atau tidak aku tangani merungkaikan segalanya.

Bila mencari titik permulaan terasa satu penghalang menyekat imaginasi ku mendebik dada melawan karenah emosi. Ya, emosi selalu kental dalam perjuangannya merendahkan peringkat imaniah seseorang. Kadang-kala aku juga kecundang dengan kawalan emosi ku. Tetapi, masih tidak terungkur ketika aku sedar bagaimana emosi mempermainkan diri ini.

Yang pasti aku celik, menjadi segalanya makin berdarah atau parah. Dari kemunculan babak baru dalam pembetukkan susur-galur sisa hidup. Juga, titik garisan arena kemunculan hidup baru dalam perjuangan. Dalam sesak layanan remaja ku. Dalam keruncingan langkah-langkah ku. Pasti kan terbeban jiwa manusia mana pun menghadapinya.

Tetap buntu merobek persoalan di jiwa. Secebis jiwa kotor yang tidak tahu sekudus mana pengharapan yang diminta. Tidak tahu, sebanyak mana korban 'hamba' sepanjang usia. Namun, masih berdolak-dalih mempermainkan kata hati dalam emosi diri remaja ini.

Antara perjuangan dan kawan, perjuangan dan iman. Saling bergandingan di antara satu sama lain. Kurang satu kan runtuhlah tiang-tiang yang lain. Persis tiang-tiang solat dalam pembentukkan Tauhid-imaniah seseorang. Pelengkap antara satu sama lain. Bagaimana pula dengan objek lahiri duniawi seperti kawan, kebendaan serta kehidupan? atas dasar perjuangan tetapi masih pincang untuk bertautan.

Dua alam yang berbeza. Dari peringkat asuhan diri individu dalam pembetukkan Iman yang selari dengan Islam. Dan peringkat bersama bagi menentukan realiti hidup ini yang tidak wujud pembohongan bersendiri melainkan 'hidup bersama'. Dasar inilah yang selalu emosi bertelagah dengan kata hati ini.

Begitu sukar untuk berkesinambungan antara satu sama lain. Jika kurangnya asuhan rohani, sudah pasti kepalsuan diri menanggung konsep 'hidup bersama'. Jika wujud sekalipun, tetap kepalsuan mendahului tautan 'bersama' dan akhirnya kecundang dengan dimenangi oleh emosi.

Akal, Ilmu dan Iman semakin terpelusuk bila hati dirasuk emosi. Kalau sebelumnya, "Ya, aku seorang manusia. Aku yang akan merubah dunia. Aku mampu berdepan dengan cabaran". Tetapi tetap munafik setelah mana gara-gara antara emosi dan rasional hati tidak pasti membendung celaan diri sendiri.

Esok lusa berulang lagi. Entah apa kan tiba bila terbitnya fajar nanti. Emosi sudah tentu lebih kuat dari hari-hari kelmarin. Iman pula, bagaimana? Kerana kita tahu, manusia adalah sama kecuali setelah penilaian peringkat iman dan taqwa diri seseorang.


Mungkin ini juga beremosi. Tetapi khas buat hati ku lupa ini aku ingatkan. Buat hati ku luka ini aku sembuhkan. Tidak layak aku membicarakan segalanya jika aku masih sebegini. Perasaan aku cukup melampaui karenah nafsu emosi bermaharaja lela dalam dunia ku ini. Bukan dunia ku saja. Dunia kalian bersama. Realiti hidup kita, tidak pernah dusta dari fantasi yang tidak dapat di titik mulakan atau dinoktahkan. Ini dunia kita.

Saturday, November 23, 2013

Hakikat Baik

Bismillah dan assalamualaikum.

Cik Sambal bertekad untuk melengkapkan post kali ini. Bebel lah apa pun Cik Sambal.

Meneruskan langkah, tidak berpatah lagi ok!


Yup. Bukan kita yang baik. Hakikatnya Allah yang sembunyikan aib. Tapi sejauh mana kita pendosa ni bersyukur? Masih melakukan perkara yang sama? Tertipu dengan godaan nafsu semata.

Mata itu sering menipu. Tonight I'm emoing honestly. But come someone, "she" post something that makes the tears drop away. 

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (QS.Ali ‘Imran:139)

Rasulullah saw pun berdoa untuk agar terhindar dari kesedihan,

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kekufuran dan kefakiran; Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari azab kubur. Tiada Tuhan kecuali Engkau.” (HR. Abu Dawud)

Tapi Aku sudah kehabisan tears to be drop. Maybe. Because of the dry heart? 

Semakin hari semakin menghilang semangat ini. Please Allah. I really need it.

Tuesday, October 29, 2013

Jatuh? Bangunlah!

Bismillah, dengan nama-Nya aku berlindung daripada syaitan yang direjam.

Semalam UTeM dan kampus lain ada yang sudah melabuhkan tirai Konvo Festival. dan UTeM, untuk kali ke-9 nya telah melahirkan graduan-graduan yang insyaAllah akan berbakti kepada masyarakat hendaknya.

Teruja gilak ni Cik Sambal tengok dorang grad! Lagi-lagi orang-orang yang Cik Sambal kenal. Ada yang dapat anugerah Diraja, anugerah Canselor dan anugerah yang semuanya dapat! Sungguh pelbagai kepahitan, kesakitan, tangisan yang dilalui untuk mencapainya kan?

YA. Cik Sambal pun mahu seperti mereka. Agar tersenyum gembira mama dan bapa. Agar merasa bangga punya anak memegang segulung ijazah. Meski ini semua dunia, tidak salahkan untuk membuat mereka  gembira?

Selepas jatuh maka bangunlah! jatuh lagi bangunlah! jatuh lagi bangunlah!

Kata-kata yang selalu terngiang-ngiang di gegendang telinga Cik Sambal. Selama 22 tahun ku melakar kanvas kehidupan, tahun 2010 lepas sangat-sangat mencalar, mencarik dan merobek-robek lakaran kehidupan ku.

Ada apa dengan 2010? Ada kejatuhan sebuah tamadun hidup seorang hamba. Yang selepasnya memutarkan kehidupannya. Turning Point baginya dalam mencapai kematangan dalam kehidupan.

Sungguh jatuh itu sakit. Malu menghadap orang ramai. Resah mahu menyediakan jawapan apa bagi yang bertanya. tapi ada pepatah mengatakan untuk jadi orang hebat bukan mudah!

Tapi bukan mau jadi orang hebat pun. Cukup sekadar mampu memberi kebaikan kepada orang lain.

Alhamdulillah. selepas kejatuhan itu, aku bangkit semula. Setelah semua perit dan sakit dilalui. Lalu bangkit menjadi seorang yang berguna kononnya. Setelah pulang ke kampus semula, aku jadi lupa diri. Lupa degnan apa yang aku sudah lalui. Aku kira selepas kebangkitan itu, tiada lagi kejatuhan. Tapi rupanya aku silap.

2011 mencatatkan perubahan sebuah karakter yang memang tidak asing dengan bicara tanpa henti, senyuman tak lekang dan keperibadian yang sangat positip! Itulah manusia kan. Allah juga yang berkuasa merubah hati-hati, merubah kita!

Dalam fasa itu, aku sering bertanya kenapa aku begini?
Maka bertubi-tubi jawapan yang hadir. nda tahu mana satu jawapan yang tepat. Dihantui dengan kesilapan-kesilapan lepas, dikerumun dengan semua fikiran negatif seawal semester dua bermula! Sepanjang semester tu, aku laluinya dengan hati yang longlai, fikiran yang kusut, pelbagai rencana dirancang untuk aku mengelak dari semua masalah. lari dari masalah yang membuat ku tercungap-cungap. Tidak tahu mengurus masalah maka aku kalah! Kalah dengan diri sendiri. Terperuk di bilik, menyendiri walau hakikatnya ketika itu memegang sebuah taklifan yang berat tapi aku siakan. Astaghfirullah.

Sampai kan diri sendiri tidak percaya akan perubahan itu. Bukan aku sendiri menyedari, malah orang lain disekeliling! Mungkin kerna, perubahan ke arah negatif maka ramai yang menjauh. Ikatan ukhwah yang sebelum ini terjalin kuat, longgar dan lemah ikatannya hasil dari sikap ku ketika itu.

TAPI. Alhamdulillah. Allah sentiasa sayangkan hambaNya yang tak bersyukur ni. Dikurniakan aku dengan sahabat-sahabat yang memahami, yang bertahan dengan banyak kekecewaan, yang berleter panjang semata-mata untuk sebuah kebangkitan, menahan sakit atas nama menjaga hati kawan. Merasa terharu dengan kasih sayang mereka, dan merasa malu kerna aku tidak bisa sebaik mereka dalam berukhwah!

Dan kini.menginjak ke tahun 3 pengajian. Sudah setahun aku cuba mengubat luka. Tapi kita hamba. sentiasa akan diuji. Dipuji itu ujian. Dicaci maki itu ujian. Diberikan anugerah itu ujian. Di beri cobaan mestilah ujian kan! Diberi nikmat, diuji samada kita bersyukur atau tidak. Diberi kesakita diuji samada kita bersabar atau tidak. Seperti sifirku dulu tentang kehidupan. Ujian bukan sebahagian daripada kehidupan. Tapi kehidupan itulah ujian!

Apa yang Cik Sambal membebel ni? Menagih simpati?

Heh. terpulang lah mau menilai apa di atas cur-hat ini. Hakikatnya semoga yang membacanya mendapatkan "sesuatu" hendaknya.

Di fasa sekarang ini. Ada kelainan ujian dari-Nya. tahun ini, sungguh dasyat. mencabar seorang Cik Sambal!
Iman yang memang sedia nipis ini diuji lagi dan gagal mempertahankan iman.
tapi aku cuba bangkit, mencuci karat jahiliyyah yang rupanya masih bersarang, terselit tidak dijumpai. lagi-lagi karat nya bertambah bila mana mengabaikan amal fardhi, meng'uzlah'kan diri dari kelompok kebaikan.
Semakin jauh dari Allah ku rasa.

Baju labuh dan tudung yang menutupi tidak bisa mencapai takwa andai tewas dengan kehendak nafsu!

Aku sekarang seperti tejelupuk. Tapi masih berpaut pada ikatan yang aku sendiri hampir putuskan. Ingin mencuci semula pemikiran/sangka buruk ini memang payah. Takut jugak, kerana Allah mengikuti sangkaan hambanya kan. Aku terbelenggu sekarang. Allah mudah kan aku dalam meleraikan ikatan dunia ini. Amin.


Wednesday, October 16, 2013

Sakit. tapi. PAKSA TELAN!

Bismillah dan Assalamualaikum buat pembaca bellog Cik Sambal membebel ni.
Bagi yang nda baca..memang nda sahut la salam ni kan? erk.

Tahniah kerana TERPILIH untuk memeningkan kepala membaca bebelan Cik Sambal. erk lagi.

Jadi sebelum tu. Sedikit lega bila mana dapat berkongsi sedikit rasa di bellog Cik Sambal membebel ni.
Sebenarnyaaaa.....
Sebenarnyaaa......
Sebenarnyaaa....dragon ball ada 7 biji? eh?

Ish Cik Sambal ni. Diam atau cakap perkara baik jak ok!

okeh.

Lurus kepada point. kepada tujuan asal post ini. Ingin meluah dan berkogsi rasa. tentang apa yang bermain di benak hati seorang Cik Sambal, yang mana dia rasa orang lain juga turut merasainya cuma dengan jalan cerita dan plot yang berbeza. mungkinnnn. hmmmmm...

"bila Allah takdirkan sesuatu terjadi, pasti ada hikmahnya. Sekalipun pahit, percayalah itu adalah ubat. Baik dan buruk hanya pada tafsiran manusia, sedangkan di sisi Allah...segala-galanya baik belaka." nukilan Ust Pahrol di buku DI MANA DIA DI HATIKU?

Addeh. pahit untuk ku telan atas kebenaran ayat tu. Ubat kan. memang la pahit. ok fine. telan! telan!
kalo mau sehat kan?

Atas kepahitan dan kemujaraban ubat itu, lalu Cik Sambal mewajibkan diri untuk menelannya walau mengambil masa. Mudah kan mau nasihat orang, "sabar..setiap yang terjadi ada hikmahnya", "InsyaAllah, ada hikmah terbesar yang Allah sediakan untuk awak", dan blablabla lagi nasihat orang.

Tapi bila kena dengan batang hidung sendiri yang pesek lagi kemik ni...aduh. Kata-kata yang dilontarkan tadi terpacul balik di ruang fikiran. Menasihati diri sendiri. InsyaAllah ada hikmah disebalik semua ini.
Lalu Cik Sambal bermonolong, "huh! Hikmah apa yang Allah mau bagi atas dosa-dosa ku ni? Bala? Astaghfirullah." Tapi Ust Pahrol banyak kali ulang, Allah itu menurut sangkaan hamba-Nya. Lalu, bersangka baiklah! Aduh. bukan mudah kan untuk berjiwa besar. tapi boleh cuba! yah. Cik Sambal kena cuba jugak!

Malunya untuk bersangka baik bahawa Allah akan balas kejahatan ku dengan kebaikan-Nya.
Malunya bila aku berterusan berbuat dosa, tapi Dia tak putus-putus memberi nikmat.
Malunyaaaaaaaa!

Tapi kita hamba kan? ya. Kita hamba. sering diuji. Selagi ada harapan, selagi itulah ada perjuangan. Yup Cik Sambal, berjuanglah. Berjuanglah untuk tetap menjadi harapan ummah!

Mujurlah dosa itu tidak berbau. Jika tidak..pasti tiada siapa mau mendekat Cik Sambal kan?

Dosa-dosa membuatkan hari dilalui terasa kelam. Hati gundah dan gelisah. Inilah. Bilamana melanggar fitrah.
Fitrah manusia itu sukakan kebaikan.
Kenapa harus ko buat kejahatan weyh???  -------> ayat untuk Cik Sambal.

Pesanan Ust. Pahrol lagi,

Wahai Cik Sambal (sendiri tambah),
tidak ada jalan dan ikhtiar lagi kecuali kembali pada Allah,
Perkukuh solat 5 waktu dengan rawatibnya,
Luangkan dan lapangkan masa membaca Al-Quran dan berselawat,
Kurangkan makan dan kurangkan perkataan,
Bercakap hanya yang baik atau diam,
Uzlahkan diri jika terasa mata dan telinga terlalu liar untuk dikawal,
Tersenyumlah dengan penghinaan,
Redhalah dengan kesepian,
Jangan takut kepada kelicikan, tipu daya dan diskriminasi manusia,
Segala itu tidak merugikan kita,
WHEN ALLAH IS YOUR FRIEND, WHO IS YOUR ENEMY?

Kesakitan itu. ekceli, kesentapan itu Alhamdulillah sangat menyedarkan Cik Sambal. Jangan memandang hina/keji orang yang berbuat kejahatan. Kerna satu hari nanti mungkin mereka lebih banyak buat kebaikan daripada kita. Jiwa Dai'e itu penuh kasih sayang. Bukan menghindar kerna menghukum kan?
Aduh lagi.

Allah. Aku mohon jangan Engkau lepaskan tali tempat ku berpaut.

teka mana satu Cik Sambal? 







Monday, October 14, 2013

Di mana DIA di hatiku?

Bismillah dan assalamualaikum.
semenjak naek tahun 3 ni...post sebulan sekali jak?
sooo boring kann~~
many things to share actually, tapi hati, otak dan jari malas berinteraksi sesama mereka untuk menghasilkan bebelan yang berkesan.
Ini kali ntah kenapa, mengapa dan bagaimana.
Cik sambal mau membebel lah. boleyh? boleyh dok?
Boleeyyyyyylaaaahhh. :D

Kemarin Cik Sambal beli buku olsss~~ buku tu dah keluar lama. dah pernah baca sikit dari kawan jugak. Masa tunggu LRT untuk ke KL Sentral, Cik Sambal tersentap sendiri melihat orang lain membaca sedangkan Cik Sambal, buku pun nda bawa! Apa kono ni Cik Sambal? Lepas tu sewaktu menunggu LRT untuk bergerak dari Ampang ke TBS pun, ada orang sedang membaca. sedang aku? Terkial-kial melihat ke luar gerabak. Haih. Lalu Cik Sambal berazam untuk membeli apa saja yang boleh dibaca sesampai TBS! dan selesai beli tiket dan Cik Sambal bergegas ke MPH TBS! Mencari-cari buku! dannn jumpa! penulis buku tu yang buat Cik Sambal tertarik untuk baca. yah. Ustaz Pahrol Muhammad Juoi. bercerita tentang penulis, Cik Sambal pernah jumpa doh dengan beliau. Di majlis bernikahan anak beliau, Iman Binti Pahrol.


nah gambar sebijik sebagai bukti..hehehe. excited den!

Jadi buku apa Cik Sambal beli? 
Buku DI MANA DIA DIHATIKU?

yup. Persoalan yang wajib ditanya pada hatiku, pada jiwaku dan juga seluruh jasadku.

Dia mana DIA dihatiku?
Di saat orang lain memecut laju dalam medan dakwah.
sedang aku berehat melepas lelah yang entah kelelahan sebab apa.

Di mana DIA dihatiku?
Di saat ramai adik-adik inginkan suluhan tarbiyyah.
tapi aku membiar mereka tanpa arah.

Aduh tega sekali kamu Cik Sambal.

Aku lalu melihat pada diri.
Tudung labuh dan baju longgar yang menutupi.
tidak cukup untuk ku mencapai takwa apatah lagi Redha Ilahi.

Waduh. kesal pada diri.
punya ilmu tapi tidak diamali.

Lalu aku mula bertanya pada diri.
Pada siapa harus ku mengadu?
Bagaimana harus ku hadapi?
Air mata menetes.
Kok bertanya pada siapa harus mengadu?
Sedangkan kita punya Allah Maha Kuasa!
Kita punya Allah Maha Mendengar!
Selalu punya masa untuk kita.
Tapi kita?
Apa punya masa untuk mengadu pada Allah?
Apa punya masa untuk bermanja dengan Allah?
Apa punya masa untuk bertahajjud pada Allah?
Aku jadi lupa diri.
Siapa aku sebenarnya.

berbaloi-baloi beli buku ni.
Harga murah.
Penulis gempak.
daebak bak hang. 
RM 15.00 sahaja :)

Puisi dari Buku Dimana DIA dihatiku?

Silih Ganti Rasa

TUHAN...
dalam letih aku merintih
kelemahan dan kelalaianku
alpa dan dosaku
aku lemah tak berdaya

TUHAN...
dalam suka dan duka
tangis dan tawa
melimpah rahmat dan nikmat-Mu
aku syukur dan akur
lupa aku mengenang-Mu
dalam sibuk dunia yang gawat
KAU lupa kuingat

TUHAN...
ampunilah hatiku yang pilu
tak endah bila menadah
akan kebesaran-Mu
ingatkan daku
agar mengingati-Mu

TUHAN...
Bicara-Mu tanpa suara
Belaian-Mu hanya rasa
KAU terlalu dekat
tanpa suara
namun Cinta-Mu Ketara jua...

Cik Sambal.



Sunday, September 8, 2013

Benarkah CINTA?

Bismillah dan Assalamualaikum.

berhabuk bellog ni tanpa post dari Cik Sambal. rindu ku untuk membebel di ruangan ini.
kadang hati menyapa untuk diluah segala yang terperap di hati selama ni melalui tulisan berliterasi.
semoga dipermudah.

Aku sering lupa. yang selalu dan terus mencintaiku adalah Allah.
dengan nafas yang ku hembus berkat dari cinta-Nya.
dengan rezeki yang ku hadam berkat kemurahan cinta-Nya.
dengan maruah yang terjaga berkat cinta-Nya yang menutup ku dari keaiban.

Lalu apa yang aku balas dengan Cinta-Nya?


Monday, August 12, 2013

Kawen mudaa?

Bismillah.
Aku berlindung dari syaitan yang direjam.

Assalamualaikum :)
Selawat dan salam ke atas junjungan kita Rasulullah S.A.W, keluarga dan sahabat baginda.

kadang rasa leceh jak mau memulakan sesuatu dengan selawat ke atas Nabi kita kan? tapi yang susah tu la berpahala insyaAllah. bersusah untuk senang kemudian kan? nda rugi pun :D

Jadinya last post adalah tentang 1 Ramadhan. dan hari ini saat cik sambal membebel, sudah Syawal ke 5.
Lahaw laa wa laa quwwata illa billah.
sedikit imbasan Ramadhan lepas.
apa yang kita dapat?
sudah bertakwa kah kita?
tepuk dada tanya iman.

tadi cik sambal post di fb. (bajet hot) bertanya tentang cadangan tajuk post bellog kali ni. sebelum ni bukan nda mau post. tapi totally blank. sebab bebanan kerja (kununnnnn) dan fikiran yang berselirat dan serabut. so sekarang ni..tiba-tibaaaa mud membebel di bellog ni datang. hahahahah.

jadinya. ataas cadangan. kali ni post mau cakap pasal KAHWIN MUDA dan HANTARAN MAHAL.

terus kepada tajuk. KAHWIN MUDA.
bila sebut kahwin muda. golongan muda yang berkahwin itu rata-rata berumur sekitar 20-an atau belasan. paling-paling pun kahwin muda ni kahwin masa belajar selalunya. kan.
insyaAllah ada sahabat saya yang akan bernikah 6 September di Kota Kinabalu. dia merangkap cece saya di Melaka. dan kakak kepada ramaaaaaii adik-adiknya jugak. semoga mereka dipermudah dan dipelihara di jalan dakwah dan diredhai Allah sentiasa. Bulan September nanti insyaAllah mereka sudah tahun akhir di Uni kami. (mau bagitau situ dorang kahwin muda insyaAllah).

ada seorang Ummi angkat di Melaka, berkongsi cerita tentang pengalamannya berhadapan dengan pasangan kahwin muda. si anak dara berkeinginan sangat untuk menikah dengan kekasih hati, tapi tidak dipersetujui oleh orang tuanya. tapi setelah didesak dan dia sangat berkeras, maka dinikahkanlah si anak dara dengan teruna pujaan hatinya. Menyedihkan selepas dua tahun menikah dan dikurniai seorang cahaya mata. Kedua mereka yang bernikah muda tadi merasa bosan. si anak dara tadi merasa kebebasannya tersekat kerana terpaksa kehulu hilir membawa anaknya. akhirnya mereka bercerai dan anak mereka diserahkan kepada orang tuanya untuk dijaga.

dapat pengajaran sikit ka di cerita di atas? semoga dapat. masing-masing ada penilaian sendiri kan.
tapi suka untuk cik sambal kongsikan mutiara kata dari Saiful Islam berkenaan kahwin ni.

"Apa yang terbaik adalah berkahwin selepas BERFIKIR, juga menangguhkan perkahwinan selepas BERFIKIR".

pada hemat cik sambal yang bauk tapi sedap ni, BERFIKIR SEBELUM BERBUAT SESUATU adalah amat penting sebelum menyesal di kemudian hari. macam cerita di atas. disebabkan nafsu semata, makanya mahu nikah secepatnya. padahal, dia belum habis fikir lalu berlakulah perkara yang tidak diingini. yup. tidak dinafikan. umuran 20-an seorang wanita seperti cik sambal memang naluri untuk itu memang ada. tapi kena WARAS SEWARASNYA.

ada amanah yang belum selesai. meski ada yang bilang, amanah xkan pernah selesai. benar. betul lah tu.
kalo keduanya sudah berkemampuan dan mendapat persetujuan ibu bapa, apa tunggu lagi? Jangan di kasi lama! heeee.

ada seorang kakak yang mencetus semangat untuk berkahwin muda. katanya, "best kalo kawen muda ni. boleh beranak awal. dan jaga anak-anak sewaktu kudrat masih kuat:, ada plak yang share, "kakak dulu masa nak graduate berbadan dua. memang naik pitam la. tapi kenangan terindah, dan kami masih seperti pasangan baru bercinta". mungkin itu sisi manis dalam kahwin muda. tapi ada jugak sisi pahitnnya kan.

tapi kita boleh merancang dan boleh saja berangan. mau nikah bila. pakai baju apa. anak berapa. tapi kena didasari dengan ilmu tentang perkahwinan terlebih dahulu adalah lebih baik. bukan mau cakap cik sambal dah tinggi ilmu bab kahwin sebab cik sambal belom kahwin. ahahaha. cuma berkongsi sedikit pengetahuan dari orang-orang yang dikenali.

"Menangguhkan seketika pelan untuk berkahwin muda tidak merugikan apa-apa. Ia bukan soal halal haram, tetapi soal mencari yang TERBAIK dalam hidup".

yup. jika dua tahun lepas aku beria untuk menikah tapi sekarang harus ditangguhkan di atas KESEDARAN ada amanah yang harus disettlekan sebelum ke alam yang satu ini. (sibuk dengan hal rakyat jelata. wkwkwkw.)

kesimpulan untuk kawen muda ni, jika setelah ditimang difikir dan dipersetujui oleh ayahanda dan bonda, maka menikahlah muda. jangan takut duit takda sebab Allah dah janji dimurahkan rezeki mereka yang menikah. tapi nasihat cik sambal, dalam berbuat apa pun kena ada ILMU. so lengkapkan diri dengan ilmu perkahwinann dan ilmu komunikasi lelaki dan perempuan sebab kita bakal hidup berumah tangga dengan orang baru.

untuk tajuk HANTARAN MAHAL.
cik sambal dengan ini sekras-kerasnya memang nda bersetuju dengan hantaran mahal tu. adoyai. menyusahkan. Murahnya zina dan mahalnya sunnah?
tapi tu la. kebanyakan di zaman ini. mau nya hantaran mahal-mahal. addeh. simple for me. tunaikan yang wajib memadai. bukankah lagi murah lagi mendapat keberkatan insyaAllah. ya mungkin susah untuk golongan tua di kawasan cik sambal untuk menerima atas murahnya hantaran tapi akan difahamkan dengan tuntutan agama yang sebenarnya meski cik sambal tahu ia sangat mengambil masa. mungkin 1-2 tahun dari sekarang? adoyai. hahaha.

mohon maaf atas bebelan cik sambal ini di saat hati yang penuh maksiat kepada Allah. semoga bermanfaat.

Manusia yang mabuk cinta harus kembali disedarkan tentang siapa diri mereka.
membangkitkan jiwa seorang hamba adalah agenda besarnya.

SEKIAN :)


Thursday, July 18, 2013

Diari Ramadhan Pertama Cik Sambal! #

Bismillah dan assalamulaikum~!
halo-halo-halo. cik sambal is here.
lama sudah nda update post sini kan. within this july lar.
haaa.post kali ni pun cik sambal coretkan seminggu lepas.
masa tu xda internet connection dekat asrama ni.
so terhasil lah diari Ramadhan hari pertama.
selamat membaca. ambil yang baik. buang yang buruk tapi jadikan pengajaran la bha.
bah. enjoy!
semoga Allah redha :)

Hari_1. 10 Julai 2013
Bismillah dan salam alaik kepada cik sambal.
Sollu ala nabi. Sollu ala nabi. Sollu ala nabi.
Selawat dan salam ke atas Rasulullah S.A.W dan para sahabat.

Alhamdulillah, bersua jugak cik sambal dengan Ramadhan pada tahun ini. Bersyukur kerna rindu ku pada Ramadhan. Sungguh. Inginku tebus kesalahan pada Ramadhan lepas agar dapat ku menjadi yang lebih baik dari Ramadhan lepas.

Hidayah kurniaan Allah yang mana harus dijaga rapi. Tanpa hidayah-Nya kita tidak akan dapat menikmati manisnya iman. Apa yang cik sambal ingin kongsikan dalam diari Ramadhan kali ini mungkin ada yang baik. Ada jugak buruknya. Pandai-pandailah menilai mana yang harus diambil iktibar atau tidak.

Seperti semua sedia maklum, cik sambal memang “kaki fb”. Queen of FB tu memang dah melekat. Sehari tiada post dari cik sambal memang pelik. Pernah di musim exam lepas cik sambal deactive tanda protes dengan kata-kata orang (itu pun deactive kejap jak. Ceh.), ada yang “mencari” cik sambal. Huh. Orang cari ka nda cari ka. FB cik sambal aktif semula. Ahahaha.

Dalam FB tu. Bila mau post tentang Ramadhan, rasa sesuatu yang ganjil. Tidak tahu apa dia. Mungkin mengenangkan Ramadhan sebelum ini yang cik sambal rasa “The Worse Ramadhan I Had”. Yup. Sangat teruk Ramadhan lepas. Teruk sangat sampai nda boleh share sini. HA HA HA.
Kesal dan penyesalan yang amat sangat. Kerana Ramadhan dua tahun sebelum ini cik sambal merasakan “ouh, inilah Ramadhan yang terbaik dalam hidup aku. Dekatnya aku pada Allah. Banyak program kebaikan yang aku buat. Tolong agama”. Skang cik sambal mau bilang dengan “the old cik sambal”, PUIHH. Apa ingat kebaikan yang ko buat tu dengan usaha sendiri? Puih lagi.

Seperti. Kufur nikmat aku tika itu. Mataku buta dalam menilai keadaan. Hanya membuat sesuatu atas nafsu sendiri. Tanpa memikirkan kesusahan akan datang. Tanpa memikirkan perasaan orang. Terkesannya cik sambal dengan Ramadhan dua tahun lepas kan. Yup. Kerana Ramadhan pada waktu itu la cik sambal rasa “turning point” untuk hidup cik sambal. Buat yang terlibat sahaja yang mengetahui.

Mengenang yang lepaas. Kini kita di Ramadhan baru.
Apa yang ku harap? Aku harap Allah jadikan aku hamba yang lebih baik dari sebelum ini. Baik macam mana? Cik sambal bukan dah cukup baik ka? Tutup aurat ikut syariat insyaAllah, blablablablabaik la (konon).

Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang tidak kita ketahui kan. Aku mohon juga untuk Allah permudahkan urusan meleraikan kekusutan yang mengganggu kekhusyukan ku dalam beribadah. Sungguh, dunia ni ibarat penjara orang mukmin kan. Bukan mau kata cik sambal ni mukmin, tapi insyaAllah kearah itu. Bila kita mahu menjauhi sesuatu perkara itu, tapi Allah lagi timpakan. Aku mohon. Dikuatkan hati dalam menghadapinya.

Apa bha yang kita mahu dalam Ramadhan ni? Cukup ka setakat menjadi baik dari sebelumnya. Ada kawan cik sambal komen di ruang post cik sambal, “Menjadi hamba Allah bukan Ramadhan”. Yup. Aku setuju dengan kenyataan itu. Ramai dari kita menjadi hamba Ramadhan. Bukan hamba Allah. Masa Ramadhan ni la baru sibuk solat jemaah, ada yang baru mau solat, baru puasa, baru sedekah. Bababbababbababaruuu belaka. Alhamdulillah jika ada yang Allah kurniakan hidayah untuk dia terus istiqamah di bulan selain Ramadhan. Bagi yang tidak, pinta dan usaha lah pada Allah untuk dikurniakan hidayah itu.

Hidayah adalah permata yang paling berharga dalam hidup seseorang. Kerna dengan hidayah dari Allah lah, kita dapat merasa hidupnya hati kita dengan Islam. Manisnya iman dalam Islam. Terhiburnya hati dengan Islam. Cik sambal bersyukur dengan hidayah kurniaan-Nya. Walau kadang tersungkur, terjelupuk dan terjatuh dek nafsu dunia. Tapi Allah masih mahu menerima taubat hambanya. Kadang merasa malu. Maluuuuuu yang amat sangat. Sudah berbuat baru bertaubat. Tapi itulah manusia. Kita tidak sempurna. Allah sentiada ada untuk mengampun dosa-dosa kita selagi mahu bertaubat. Mahu tak kita bertaubat? Mahulah teman-teman. Mahulah. Malulah kita mahukan syurga tapi derhaka.

Semoga di Ramadhan ini, kualiti ibadat dapat ditingkatkan. Dicuci jiwa yang kotor agar dapat menghadapi bulan-bulan yang lain dengan penuh persediaan yang mantap. Iman yang kukuh dan utuh. Bila hati mula terasa lalai, kembalikan semula hati kita pada Allah. Bagaimana untuk kembalikan? Masing-masing kita punya cara. Guna la apa cara sekalipun, yang penting tidak melanggar syarak.

Alhamdulillah dengan nikmat Iman dan Islam cik sambal ada hari ni.
Semoga dimatikan aku dengan khusnul khatimah.
Semoga ditetapkan hati dalam jalan dakwah.
Semoga diampunkan segala dosa serakah.

Amin. Jom doakan saudara kita di Syria, Palestine, Iraq dan Mesir dan juga Rohingya.

Program Marhaban ya Ramadhan di Masjid Darul Aman.
dua tahun lepas. 2011 :)
ni sesi gotong royong masak memasak.


ni pulak jentera-jentra unit makanan Program Marhaban Ya Ramadhan.
they were owhsem!


hasil kami! :)

sungguh. 
Ramadhan dua tahun lepas menjadi kerinduan.
tapi benda seudah lepas.
semoga amal kita diterima Allah hendaknya :)

Tuesday, July 9, 2013

Azam Ramadhan ^_^

Bismillah dan salamun alaik.
Alhamdulillah diberi kekuatan untuk menconteng di bellog ni lagi.
selawat dan salam ke atas jungjungan kita Nabi Muhammad S.A.W
doa Al-Fatihah kepada ibu dan ayah kita.
doakan kesabaran dan kekuatan buat saudara kita di Mesir, Syria, Iraq dan Palestine.

Alhamdulillah. kali ni cik sambal mau membebel.
post cik sambal tentang "Aku telah dikhitbah" memang jadi TOP RANGKING la!
sampai 300++ viewers! tiada mahu dibangga cuma mengharap viewers dapat ambil iktibar,
pesanan untuk cik sambal jugak.

sebelom masuk topik tentang Ramadhan.
cik sambal suka untuk mengingatkan.
saudara kita di Mesir, Syria, Iraq dan Palestine sedang bertungkus lumus meneruskan kehidupan dengan keadaaan bumi yang penuh dengan peluru tanpa mata dan asap memedihkan mata.
saudara kita disiksa, dirogol dan dibunuh.
bersyukur kita di Malaysia Allah tidak menguji kita dengan ujian sebegitu sebab Allah tahu kita tidak mampu.
tapi takkan kita hanya berpeluk tuubuh jak? sekadar, kesian, kesian, kesian? tanpa buat apa-apa?
meh sini, cik sambal lempang sikit.
cik sambal pun sedih. nda dapat mau menyumbang apa pun. yang cik sambal tahu dan mampu. hanya doa.
ya. doa adalah sumbangan paling murah kerna tiada modal dan senjata yang paling tajam dalam melawan musuh-musuh di luar sana.
kerna Allah yang memegang hati-hati kita.
doalah apapun untuk saudara kita di sana.

masuk kepada Ramadhan.
cik sambal nda tahu lah. something wrong dalam menyambut Ramadhan kali ni.
nauzubillah. semoga Ramadhan kali ni lebih baik dari sebelumnya.
dua bulan sebelum Ramadhan dah terfikir, "apa persediaan aku untuk Ramadhan?"
banyak jak orang duk share fadhilat Ramadhan, persediaan Ramadhan dan macam-macam lagi.
tapi cik sambal nda peduli pun. I mean. benda-benda semua tu tak lekat di hati pun.
pandang sepintas lalu jak.
so sekang, dah sehari jak tinggal Ramadhan baru terhegeh-hegeh refresh balik amalan apa yang perlu dibuat, amalan apa yang perlu dibaiki. Ya Allah. aku mohon, dilembutkan hati cik sambal untuk berusaha mencari takwa di Ramadhan ini.

Pesanan untuk laki,
"jaga mata". pesanan seorang "akhi' dalam sharing beliau. katanya lelaki ni mata paling bahaya. (korang faham kot. cik sambal wanita. take note that.) dia cakap lagi, better masa Ramadhan ni xyah gi bazar. Sebab nanti pahala yang korang kumpul dari pagi sampai petang sebelum gi bazar habis sahabis habisnya bila dah balik dari bazar. al-sebabnya....di bazar, akak jual martabak ada yang tak pakai tudung, ada yang pakai tudung tapi baju ketat! ape ke hey nye kan. kesian la korang laki, free-free jak pahala yang dikumpul. sooo kalo nak sangat berbuka dengan makanan dekat bazar seeloknya pesan dengan kawan puan untuk belikan. selamat sedikit. tapi kalo mau pigi jugak. pandai-pandai la~~

Pesanan untuk geng cik sambal. wanita. perempuan. gugurl.
"jaga mulut". ya. ini dari hati kecil cik sambal. bcos I'm the one. banyak mulot. I mean. banyak cakap. bebaru ni cik sambal dihimpit dengan masalah mulot-mulot orang ni. erm. I mean. cepat sangat tacing dengan kata-kata orang. lepas tu mula la mau cerita itu ini. haih. tamau! tamau! tamau!
lemahnya perempuan ni semua benda mau cerita kan. konon cerita pada sorang jak. tapi nanti orang kedua ketiga pun tahu cerita yang kita sampaikan tu. ni lah masalah kita perempuan. mulut ni kadang jahat sangat. paling cik sambal nda suka, bila ada kleuar perkataan seperti, bangang, bodoh, dan sewaktu dengannya.
hmmmm. kita wanita penuh dengan ciri kelembutan. jangan lah menjelekkan akhlak dengan perkataan tak baik tu. cik sambal akui, semenjank dua menjak ni..mau jak cakap bongok. astaghfirullah. memang tampar mulot laju-laju la. pesanan untuk geng cik sambal. berhati-hati dengan mulot kita ya. berkatalah yang baik ataupun diam.

semakin dekat Ramadhan tapi semakin rasa jaouh dengan Allah.
astaghfirullah. apa mau jadi ni cik sambal?
jom berusaha untuk mencapai takwa ya kawan-kawan.
memang rasa susah kan untuk berbuat kebaikan? tapi tiada yang mustahil pun.
Allah kan. nda tengok bha kita punya hasil melainkan usaha.
USAHA. USAHA. USAHA.
cuba tanya diri sekarang, "apa yang aku mahu capai untuk Ramadhan ini kali?'
tanya diri. insyaAllah ada jawapnnya nanti.
semoga kita beroleh takwa dan kebaikan sepanjang Ramadhan.
salam sayang. salam ramadhan.
jangan lupa doakan saudara di Mesir, Syria, Palestine dan Iraq. <3


SEKIAN :)

Monday, July 1, 2013

Aku telah dikhitbah ^^v

Bismillah dan Assalamualaikum. 
gempak kan tajuk cik sambal. yup? Aku telah dikhitbah.
selamat meneruskan pembacaan. semoga Allah Redha :)


Masanya telah tiba :')


Pasti pembaca sekelian (khususnya sabahat2 yang mengenali diri ini) terkejut dengan berita ini. Mohon maaf kerana tidak memberitahu dan menjemput kalian. TETAPI, minta teruskan pembacaannya..terima kasih.

***************************************
Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu. Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.

Aku hanya seorang gadis. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang hamba yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.

Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat ku memakai cincin di kedua tangan di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.

Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"

Aku menjawab tenang..

"Warna putih, bersih..."

"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."

Ibu angguk perlahan.

Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah. Malam Pertama... Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.

Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.

"Kak, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, dia tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."

Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.

"Jangan lupa jemput saya di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan dia yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.

"Bila awak menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti awak akan tahu..."


Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.

"Jemput saya tau!"


Anis tersenyum megah.

"Kalau awak tak datang pun saya tak berkecil hati, doakan saya banyak-banyak!"


Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.

"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."

Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.

"Jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Sila-sila, saya puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"


"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."




Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.




"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."


"Tenangnya... Subhanallah. Allahuakbar."

"Ya Allah, tenangnya..."

"Moga Allah memberkatinya...."Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.




Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.

Dalam sedar tidak sedar...

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."

Akhirnya, Anis bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Adani bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab...


"Dengan kematian wahai anakku.Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, dia hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."
"Allahuakbar..."

Terduduk Anis mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut...


"Ini nak, bukunya."

Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la dia selalu menangis.. Anis tak tahu mak cik."

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu dia mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan..."


Anis masih kaku. Tiada suara yang terlontar.


************************************

"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta."

** Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.**

~ Kullu nafsin za'iqatul maut ~

edited from: iluvislam


notakaki: kisah nih bukan kisah aku. tapi kisah ini adalah kisah kita. kisah kita yang telah di khitbahkan dan di tunangkan dengan maut. bukan nak buat kontroversi atau mereka-reka cerita. namun ini adalah peringatan buat kita semua. hari ini kita lalai dan leka dalam mengejar cinta dan cita-cita yang kebanyakkannya berimpikan dunia. namun kita lupa untuk menabung dalam saham akhirat. negeri yang abadi tempat kita akan kembali. selamanya.

entah bila 'majlis' kita akan di rai. entah bila 'dia' datang menyunting kita. itu rahsia Allah. rahsia yang kita tidak pernah berhak untuk mengetahuinya.

dari cik sambal: kita terkejar-kejar cinta manusia tanpa ingat kita akan berjumpa Pencipta Cinta. pasakkan hati mencintai hanya pada hakiki. Love Allah and Rasulullah :)

SEKIAN :)